|

UCAPAN TERIMA KASIH

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh,

Saya ingin mengungkapkan rasa syukur ke hadirat Allah SWT, dan mengucapkan terima kasih yang tak terhingga, atas segala saran, sambutan dan komentar atas blog yang baru saya ciptakan ini. Saya menyimak dengan sungguh-sungguh semua masukan yang telah diberikan. Saya menganggap semua itu sangat berharga bagi saya, sebagai seorang pemula di dunia blog.

Saya telah bertemu secara langsung dengan rekan-rekan, Jay, Priyadi, Vavai dan beberapa yang lain. Kami berbincang-bincang lebih satu jam. sambil minum dan makan malam di Billiton Bistro, Plaza Senayan, Jakarta, hari Rabu malam tanggal 7 November yang lalu. Pertemuan itu saya rasakan sungguh sangat berharga. Saya bukan saja dapat berkenalan secara langsung dengan mereka yang telah relatif lama berkecimpung di dunia perblogan, tetapi juga dapat menimba ilmu dengan mereka. Dengan pertemuan itu, maka segala keraguan, spekulasi dan syak-wasangka yang semula ada atas diri saya, dapat diakhiri. Kalau menggunakan istilah agama, rekan-rekan itu bukan saja “ainul yaqin” (percaya karena menyaksikan dengan mata kepala), tetapi juga menjadi “haqqul yaqin” (sungguh-sungguh percaya di alam pikiran dan hati). Atas kebaikan dan saran mereka, serta rekan-rekan yang lain, akhirnya saya membuat blog saya sendiri, sebagai wahana bertukar pikiran.

Vavai bahkan telah berbaik hati membantu saya membuat blog yang baru, dengan disain dan penampilan, yang Insya Allah, akan lebih baik daripada blog saya yang ada sekarang ini. Dengan blog yang baru itu nantinya, rekan-rekan yang ingin menyampaikan komentar, akan lebih mudah melakukannya. Saya ingin membuka ruang yang selebar-lebarnya pada blog saya ini, sehingga mereka yang bukan “blogger” juga dapat mengakses dan menyampaikan komentar mereka. Saya ingin belajar, mendengar dan memperhatikan pandangan dari semua orang, tanpa mempersoalkan siapa orang itu. Mungkin pandangan kita berbeda, bahkan bertentangan satu sama lain. Tetapi tidak mengapa. Saya percaya bahwa hikmah dan kebijaksanaan, akan kita peroleh di tengah benturan pendapat yang berbeda-beda. Meskipun demikian, dalam rangka pembelajaran bagi kita semua, alangkah baiknya jika suatu pendapat yang kita kemukakan, didasari oleh argumentasi-argumentasi sebagai pendukungnya. Pandangan yang sinis — mohon maaf saya menggunakan istilah ini — tetapi tanpa argumen, walaupun tetap harus kita hormati, namun kurang bermakna bagi kita yang dahaga akan pengetahuan, hikmat dan kebijaksanaan.

Seperti telah saya ungkapkan dalam Kata Pengantar, saya hanyalah seorang hamba Allah yang dhaif. Pengetahuan saya sangatlah terbatas. Karena itu, saya berlindung kepada Allah SWT, agar saya dijauhkan dari sikap “ngotot” dan ingin benar sendiri. Saya selalu mengemukakan pendapat dengan dilandasi oleh suatu argumen. Kalau ternyata, dalam suatu pertukar-pikiran, saya menemukan pendapat orang lain yang didukung oleh argumen yang lebih kokoh dibandingkan dengan argumen yang saya miliki, maka saya dengan tulus dan ikhlas akan meninggalkan pendapat saya, dan mengikuti pendapat orang lain itu. Saya selalu memohon kepada Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang, semoga saya dijauhkan dari segala sikap takabur, riya dan sombong. Semoga pula Dia senantiasa menyirami batin dan pikiran saya, dengan sikap tawaddhu’ dan rendah hati.

Sebelum mengakhiri ungkapan terima kasih ini, saya ingin mengajak rekan-rekan semua untuk tetap menggunakan bahasa yang baik, sopan dan saling menghormati, walaupun mungkin kita berbeda dalam mengemukakan pendapat. Saya banyak menimba ilmu dalam berpolemik dengan beberapa tokoh, antara lain Mohammad Natsir, Mohamad Roem, Sjafruddin Prawiranegara, Buya Hamka dan Sutan Takdir Alisjahbana. Semua beliau itu, yang kini semuanya telah wafat, adalah guru saya dan membimbing saya secara langsung. Saya juga belajar kepada Syed Muhammad Naqieb al-Attas, seorang filsuf dan cendekiawan Malaysia. Saya pernah berpolemik dengan Nurcholish Madjid, Affan Ghaffar, Fachry Ali dan berkali-kali terlibat perdebatan lisan dengan beberapa tokoh di dalam maupun di luar negeri. Saya menelaah dengan tekun Polemik Kebudayaan tahun 1930-an antara Sutan Takdir Alisjahbana dengan Armijn Pane. Saya telaah juga polemeik Soekarno dengan Mohammad Natsir tentang agama dan negara menjelang kita merdeka. Saya baca juga perdebatan antara Sutan Sjahrir, Sjafruddin Prawiranegara dan sejumlah tokoh lain di era tahun 1950-an.

Perdebatan-perdebatan klasik dalam filsafat dan ilmu kalam juga saya telaah dengan seksama. Saya mempelajari dengan tekun balas pendapat antara Al-Ghazali dengan Ibnu Rusjd, antara Ibnu Taymiyyah dengan banyak pemikir, dan seterusnya. Bahkan, saya juga menelaah dengan tekun perdebatan yang cukup keras tentang “dasar negara” di Majelis Konstituante RI antara tokoh-tokoh Masyumi, PNI, PKI, PSI dan tokoh-tokoh lainnya. Semua polemik dan perdebatan itu, pada umumnya dilakukan dengan sportif, argumentatif, menggunakan bahasa yang baik, dan tidak pernah menyerang pribadi seseorang, yang tidak ada relevansinya dengan topik perdebatan.

Akhirnya, saya mohon maaf tentang penggunaan bahasa. Beberapa rekan mengkritik saya karena bahasa saya sangat dipengaruhi oleh Bahasa Melayu klasik. Saya mohon maaf atas semua itu. Namun anehnya, beberapa tahun yang lalu, saya dan Susilo Bambang Yudhoyono, pernah diberi penghargaan oleh Pusat Bahasa, sebagai penguna Bahasa Indonesia yang baik. Saya sendiri sebenarnya heran dengan penghargaan itu. Di atas semua itu, sejujurnya saya katakan, bahwa saya mengikuti nasehat Raja Ali Haji bin Raja Ahmad, seorang pujangga Melayu keturunan Bugis yang hidup di abad 19. Beliau pernah berkata bahwa bahasa itu menunjukkan bangsa. Bahasa yang baik, menunjukkan bangsa yang baik. Bahasa yang buruk, menunjukkan bangsa yang buruk pula.

Wallahu’alam bissawwab.

Cetak artikel Cetak artikel

Short URL: http://yusril.ihzamahendra.com/?p=20

Posted by on Nov 8 2007. Filed under Prolog. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response or trackback to this entry

161 Comments for “UCAPAN TERIMA KASIH”

  1. Saya sebagai blogger pemula, baru tahu dengan blog ini. Senang sekali rasanya seorang tokoh Profesional mau meluangkan waktunya untuk berbagi dengan rakyat dan menunjukkan sikap merakyat melalui sikap dan aksi nyata.
    Menurut penilaian saya, Bang Yusril adalah tipe tokoh yang menunjukkan budaya kepemimpinan yang sportif dan penuh tanggung jawab.
    Kami sebagai rakyat, merindukan budaya kepemimpinan yang jujur, sportif, dan bertanggung jawab. Seperti artikel berikut:

    Salam kenal dari kami

    Tim Merakyat

  2. Harapan saya, Pak Yusril berkesempatan membaca langsung komentar-komentar yang ada.

  3. Salam kenal, ada hal yang sangat saya ingin pendapat dan ulasan Pak Yusril tentang Perpres 54 th 2010 ttg pengadaan barang jasa beserta lampiran nya termasuk standar binding dokumen pengadaan tersebut, yg menurut saya sangat melemahkan para pelaku sebagai ppk atau pokja,…

  4. Saya turut berbangga dengan adanya blog ini. karena dengan begini saya bisa banyak belajar dari sesepuh di negeri ini sacara lebih mendalam.. semoga dialektika yang ada di blog ini juga bisa mendewasakan kita semua.. amin…

  5. Terima kasih saya ucapkan kepada Prof. YUSRIL IHZA MAHENDRA karena telah membuat blog sebagai wadah untuk berbagi dalam ilmu dan pengalaman. belakangan ini saya terus mencari informasi tentang prof. YIM dengan melakukan browsing karena saya ingin mengetahui lebih banyak tentang Prof. YIM. harapan saya Prof. Yusril bisa meluangkan waktunya untuk lebih banyak menulis di blog ini, tulisan-tulisan yang memberi motivasi kepada kita semua khususnya pelajar seperti saya ini.

  6. imam faturakhman

    jazakumullahu khairan katsira, ada blognya jadi saya gampang mengikuti dantercerdaskan seputar hukum kenegaran; semoga profesor jadi pemimpin yang bisa adil sesuai hukum; Islam itu agung dan tiada yang menandinginya…!

  7. Maju terus pak Yusril, dulu waktu kecil saya suka ikutin ceramah agama bapak di TV. Sekarang kok ngga pernah ceramah agama lagi pak?

  8. Saya ucapkan terima kasih pada pak Yusril yang telah membuka blok ini.semoga bermanfaat bagi kita semua terutama kader PBB

  9. Asw Bang Ini Habib dari medan semoga PBB lebih jaya dan dimudahkan Allah Swt jalan untuk Gubernur DKI baru jadi RI 1 Amin

  10. Ass Wr Wb. Bang yusril sy ni dl aktivis PBB jg pendiri PAC di kec majenang kab cilacap jateng.kini sy kangen bangt sm Abang dan PBB.sy pernah ketmu Abang dan di poto bareng saat kita mu’tamar pertama di TMII.krna pktor ekonomi akhirnya sy tingglkn kota majenang.sy mencri kehidupn ke NTB dan sekarang sy tinggl di tangerang banten.Bang Yusril sy ingin aktiv lgi di PBB,bisakah sy jdi anggota pusat tapi KTP sy bekasi? Ni no hp sy 082260308880.smoga keinginan sy di kobulkn.

  11. Mohon izin follower Pak Yusril, karena pemikiran pak Yusril sesuai benar dengan apa yang saya impikan untuk negara kita ini.
    Syukron

Leave a Reply