Warning: include(/home/yusril/public_html/yusril/wp-content/plugins/different-posts-per-page/defines.php): failed to open stream: No such file or directory in /home/yusril/public_html/yusril/wp-settings.php on line 2

Warning: include(): Failed opening '/home/yusril/public_html/yusril/wp-content/plugins/different-posts-per-page/defines.php' for inclusion (include_path='.:/usr/lib/php:/usr/local/lib/php') in /home/yusril/public_html/yusril/wp-settings.php on line 2
AKHIRNYA SEMUA KITA AKAN PERGI (I) | Yusril Ihza Mahendra
|

AKHIRNYA SEMUA KITA AKAN PERGI (I)

Bismillah ar-Rahman ar-Rahim,

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh,

Minggu pagi tanggal 11 November 2007, saya diberitahu oleh kakak saya, salah seorang saudara sepupu saya, Abdul Hamid bin Baharum, telah berpulang ke rahmatullah, setelah seminggu menderita sakit. Mendapat kabar itu, saya langsung bergegas menyetir mobil datang ke rumahnya di kawasan Pasar Baru, Jakarta Pusat. Ketika tiba, saya menyaksikan jenazahnya yang terbaring kaku sedang dimandikan. Saya menunggui sampai jenazah dikafani dan kemudian disholatkan di sebuah mushalla kecil tidak jauh dari rumahnya. Selesai dishalatkan, sejumlah orang membawa jenazah ke sebuah ambulan. Mereka semua berangkat ke pemakaman umum karet. Jenazahpun dimakamkan. Ada dua orang memakai peci dan kain sarung dan berbaju batik membaca talqin dan kemudian berdoa bersama-sama.

Sebagai saudara dekat, saya diminta untuk menyampaikan sambutan. Setelah menyampaikan ucapan terima kasih, mohon doa dan mohon maaf bagi almarhum, saya mengutip salah satu peristiwa yang terjadi di zaman Rasulullah s.a.w. Suatu ketika Rasulullah menyaksikan sekelompok orang membawa jenazah ke pemakaman. Rasulullah bertanya, jenazah siapakah yang akan dimakamkan itu. Maka salah seorang dari mereka menjawab bahwa itu adalah jenazah si Fulan. Rasulullah kemudian bertanya kepada mereka: Adakah si Fulan itu, selama hidupnya dikenal sebagai orang yang baik. Mereka serentak menjawab: Kami menyaksikan, ya Rasul Allah, si Fulan itu memang orang baik. Maka bersabdalah Rasulullah: Jika jenazah seseorang di usung ke pemakaman, dan 40 orang mengatakan bahwa dia adalah orang baik, maka Allah SWT akan memasukkan ruh orang itu ke dalam surga. Kemudian, saya bertanya kepada hadirin yang hadir di pemakaman: Adakah Saudara-saudara semua menyaksikan bahwa semasa hidupnya, Abdul Hamid bin Baharum ini adalah orang yang baik? Maka serentak para hadirin menjawab: Ya, beliau orang yang baik. Maka saya berkata: Ya Allah, ampunilah saudara kami ini kalau dia melakukan kesalahan. Terimalah segala amal kebajikan yang telah dilakukannya. Masukkanlah dia ke dalam surga Jannatun Na’im.

Selesai upacara pemakaman yang amat bersahaja itu, istri saya yang ikut ke pemakaman Karet bertanya kepada saya. Dia katakan dalam Bahasa Inggris, Pak Hamid yang baru meninggal tadi pagi, mengapa begitu cepat dimakamkan. Di Jepang atau di Philipina, katanya, jenazah baru dimakamkan beberapa hari, bahkan seminggu setelah kematian. Tadi juga saya melihat, ketika imam membaca do’a, mengapa orang yang hadir tidak mengikutinya dengan serius. Mereka saling ngobrol sesamanya. Isteri saya bertanya demikian, karena seumur hidupnya, inilah untuk pertama kalinya dia bertakziah ke rumah seorang Muslim yang meninggal dan mengikuti upacara pemakaman. Dia baru memeluk agama Islam setahun lebih. Sambil menyetir mobil saya jelaskan kepadanya, bahwa dalam ajaran Islam, orang meninggal harus segera dimakamkan. Tidak perlu menunggu lama-lama karena hanya akan memberatkan ruh orang yang meninggal.

Jika seseorang telah wafat, maka selesailah urusannya dengan dunia ini, kecuali tiga hal, yakni ilmu yang bermanfaat dan diajarkan kepada orang lain, amal jariah dan anak yang soleh yang terus-menerus mendoakan orang tuanya. Jika telah wafat, kita harus merelakannya untuk pergi menemui sang Pencipta. Keluarga si meninggal, tidak boleh tenggelam dalam kesedihan, karena setiap orang pasti akan mati. Karena itu, jika anak-anak dan isteri si mati telah hadir, maka kaum kerabat yang lain tak perlu ditunggu lama-lama. Jenazah akan segera dimakamkan. Isteri saya nampak mengerti. Dia berkomentar, alangkah sederhananya upacara pemakaman menurut agama Islam. Dia berdiri di sisi liang lahat dan melihat jenazah diturunkan hanya memakai kain kafan, tanpa kerenda dan dia bertanya tentang hal itu. Saya katakan padanya, ini adalah filosofi ajaran Islam bahwa jasad manusia berasal dari tanah. Karena itu, kembali ke tanah seperti semula. Terhadap kritiknya mengapa hadirin kurang khusyu’ ketika pembaca talqin membaca do’a, saya menerima kritik itu. Saya sependapat dengannya, alangkah baiknya jika kita mengikuti upacara pemakaman dengan perasaan yang lebih khidmat.

*******

Sejak saya datang ke rumah saudara sepupu saya yang wafat itu, saya sungguh merasa sedih, terharu dan berpikir panjang. Rupanya, hari ini berakhirlah kisah perjalanan seorang anak manusia, setelah melalui lautan perjalanan hidup yang cukup panjang. Dia wafat dalam usia 68 tahun. Hamid Baharum yang saya kenal, memang orang baik, sederhana dan bersahaja. Dia bersekolah di sebuah sekolah teknik di Manggar, Belitung, yang cukup menjadi kebanggaan masyarakat Belitung yang sederhana di masa itu. Sekolah itu telah ada sejak tahun 1928, ketika bangsa kita masih dijajah, dan bernama Ambach School (maaf kalau saya salah menulis kata Bahasa Belanda ini). Orang Belitung yang pada umumnya hidup miskin dan bersahaja, sangatlah bersuka-cita kalau anaknya diterima di sekolah itu. Bayangkan, baru menjadi murid saja sudah dianggap setengah pegawai oleh PN Tambang Timah. Kalau tamat akan langsung diangkat sebagai pegawai tetap perusahaan negara itu, dengan gaji dan fasilitas yang lumayan besarnya bagi orang di kampung. Tiap bulan murid sekolah itu mendapat setengah gaji pegawai tetap, mendapat beras 10 kilo, dan berbagai ransum keperluan sehari-hari mulai dari kacang hijau, gula, kopi, minyak goreng sampai sabun mandi, odol dan sikat gigi. Begitu suka citanya orang tua ketika anak mereka diterima, dapat saya ingat ketika saya masih kecil: ada tetangga kami yang tiba-tiba menyelenggarakan kenduri. Ayah saya diundang untuk membaca do’a. Saya tentu ikut ayah saya agar dapat makanan dengan lauk-pauk yang lebih enak, dibandingkan dengan apa yang saya makan sehari-hari. Setelah tiba di rumah tetangga itu, barulah saya tahu, beliau menyelenggarakan kenduri karena anaknya diterima di sekoah teknik tempat Hamid Baharum pernah bersekolah itu.

Tetapi, Hamid Baharum rupanya tidak puas hanya sekolah di sekolah teknik itu, dan kurang puas pula menjadi pegawai PN Tambang Timah dengan gaji yang lumayan besarnya. Dia merantau ke Jakarta untuk melanjutkan pendidikannya ke STM. Dia ingin mengadu nasib. Saya tidak ingat persis kapan dia hijrah ke Jakarta. Mungkin sekitar tahun 1958. Ketika itu saya baru berusia dua tahun. Jadi mustahil untuk tahu dan mengingatnya. Namun rupanya nasib Hamid tidaklah sebaik yang dia harapkan. Setelah tamat STM dia bekerja di berbagai perusahaan swasta sebagai pegawai kecil. Rumahnya sangat sederhana. Dia tinggal di perkampungan yang terbilang kumuh di sebuah gang kecil di Jalan Pintu Air, tidak jauh dari stasiun kereta api Pasar Baru. Ketika saya telah menjadi mahasiswa dan tinggal di Jakarta, saya berusaha mencari rumah Hamid. Pernah saya berjalan kaki dengan almarhum ayah saya mencari rumahnya dan bertanya kepada penduduk di sekitar Jalan Pintu Air. Namun usaha saya sia-sia. Saya tak berhasil menemukan rumahnya. Alamatnya tidak terlalu jelas. Saya baru bertemu Hamid, setelah lebih sepuluh tahun saya tinggal di Jakarta. Dia membaca nama saya di koran-koran dan melihat wajah saya di televisi, lalu berusaha mencari alamat saya sampai akhirnya kami bertemu. Sejak itu saya sering bertemu dengannya. Kadang-kadang saya datang ke rumahnya hanya untuk berbincang-bincang sambil tertawa.

Hamid nampaknya berjuang keras untuk meraih nasib hidup yang lebih baik. Namun apa daya, seperti kata pepatah: Maksud hati memeluk gunung. Apa daya tangan tak sampai. Sampai wafat, dia hidup dalam keprihatinan, di tengah kerasnya perjuangan hidup di kota Jakarta. Suatu hari saya datang lagi bertandang ke rumahnya ketika saya telah menjadi Menteri Kehakiman dan HAM. Penduduk di gang kecil itu nampak heran dan tidak percaya ada menteri datang ke tempat itu. Mereka seakan tak percaya pula kalau Hamid yang telah lama tinggal di kampung itu adalah saudara sepupu saya. Seperti biasa, Hamid senang saya datang. Kami berbincang-bincang ke sana-kemari. Saya tanya Hamid, apa yang dia kerjakan sekarang. Sambil ketawa dia bilang, dia “narik bajaj”. Dia lantas menunjuk sebuah bajaj setengah rongsokan yang di parkir di gang sempit di sebelah rumahnya. Saya tertegun melihat bajaj yang sudah hampir menjadi bangkai itu. Ada perasaan iba di hati saya. Bertahun-tahun saudara sepupu saya ini merantau ke Jakarta, namun nasibnya tak kunjung membaik. Dia telah berpindah-pindah kerja dan akhirnya menjadi supir bajaj. Sementara usianya makin bertambah tua saja.

Namun dalam penglihatan saya, Hamid nampak tidak terlalu hanyut dalam kesedihan dalam menjalani kesulitan hidup yang dideritanya. Saya yang menjadi menteri, meskipun mungkin nampak gagah di mata orang lain, kepala saya pusing setiap hari. Wajah saya tak nampak selalu cerah dan gembira. Hamid bercakap-cakap dengan saya menggunakan Bahasa Melayu Belitung, yang dialeknya sudah bercampur-aduk dengan Bahasa Betawi, sambil tertawa dan kadang-kadang melucu. Dia bercerita tentang kehidupan dan tentu berkisah tentang kesusahan hidup sebagai orang kecil, yang saya simak baik-baik. Semua itu adalah nasib yang harus diterima dengan sabar, katanya. Suatu ketika saya menyarankan kepadanya agar dia mencari rumah yang lebih baik, rumah BTN saja agar terjangkau. Saya dan saudara yang lain dapat membantu. Saya berpendapat, jika pindah, dia akan hidup lebih tenang di daerah yang jauh dari kebisingan dan hingar bingar. Dia bisa bikin warung untuk menjalani hari tuanya. Hamid rupanya mempertimbangkan saran saya. Dia sempat membeli rumah BTN yang katanya terletak di Kampung Citayam, di daerah Depok. Namun, tidak lama dia tinggal di situ. Dia lebih senang kembali ke gang kecil di Pintu Air. Banyak tetangga dan banyak teman yang sudah puluhan tahun tinggal bersama. Hingar-bingar dan kebisingan, serta kesesakan penduduk di daerah itu, rupanya sudah menjadi bagian yang tak terpisahkan dari kehidupannya. Dia tak betah tinggal di tempat sunyi, meski dalam pandangan saya, lebih asri dan tertata lebih baik.

Kini Hamid telah pergi. Seperti telah saya katakan, saya menyaksikan jenazahnya dimandikan dan dikafankan. Ia diusung ke pemakaman, dengan upacara yang sangat sederhana dan bersahaja. Ketika jasadnya diturunkan ke liang lahat, sekali lagi hati saya tertegun. Beginilah rupanya akhir perjalanan hidup di dunia yang fana ini. Semua orang, semua kita akan pergi seperti Hamid, tidak perduli apakah dia kaya atau miskin, berpendidikan atau tidak, punya jabatan dan nama yang masyhur atau bukan. Hidup ternyata terlalu singkat, walau terkadang kita merasakannya terlalu panjang. Saya teringat ketika saya belajar agama dan filsafat dan membahas masalah waktu. Usia 68 tahun seperti Hamid, mungkin sudah terlalu panjang dibandingkan rata-rata usia harapan hidup orang Indonesia. Namun dalam pandangan para malaikat, usia Hamid mungkin hanya sekejap mata. Ada malaikat yang setiap hari turun naik dari langit ke bumi membawa rahmat Allah. Namun dijelaskan dalam keyakinan agama, bahwa satu hari malaikat turun-naik itu adalah sama dengan seratus ribu tahun dalam persepsi manusia di dunia fana. Kalau begitu ukurannya, maka tentulah di mata para malaikat, Hamid hidup hanya sekejap, begitu juga orang lain. Lalu saya teringat akan seekor belalang yang hidup di pohon nangka. Warna sayapnya mirip daun nangka yang masih muda. Konon, menurut para ahli biologi, belalang itu hidup tidak lebih dari 24 jam, dan kemudian mati. Waktu saya kecil, saya berkata di dalam hati: kasihan sekali dengan belalang ini, usianya begitu pendek. Tetapi, kalau ingat tentang turun-naiknya malaikat tadi, mungkin para malaikat akan berkata: kasihan sekali melihat manusia, hidup mereka pendek sekali. Sehari kami turun naik dari langit ke bumi, telah jutaan manusia lahir dan mati. Persepsi tentang waktu nampaknya berbeda di antara makhluk ciptaan Allah. Cukup panjang bagi belalang nangka, sangat pendek bagi manusia. Sangat panjang bagi manusia, terlalu pendek bagi para malaikat.

*******

Kematian Hamid Baharum, saudara sepupu saya itu, makin menyadarkan saya bahwa suatu ketika sayapun akan dikuburkan orang seperti dia. Semua hanyalah masalah waktu belaka. Kalau memang demikian keadaannya, saya berpikir, untuk apalah terlalu “ngotot” dalam kehidupan yang fana ini. Tentu kita ingin berbuat amal-kebajikan sebanyak mungkin selama kita hidup, agar bukan saja bermanfaat bagi sesama manusia dan sesama makhluk, tetapi juga sebagai bekal menjalani kehidupan akhirat kelak. Namun, meskipun kita selalu berniat dan beriktikad baik — dan dalam kenyataan kita sungguh-sungguh mewujudkannya dengan segenap kemampuan — toh belum tentu baik juga dalam pandangan manusia-manusia yang lain. Hidup manusia dipenuhi oleh perasaan hasad, iri hati, dengki, curiga dan salah paham. Namun itulah kenyataan hidup yang tak dapat ditolak. Seribu kebaikan yang kita lakukan, terasa hampir tak berbekas, dan alangkah mudahnya dilupakan orang. Namun satu saja kesalahan yang mungkin telah kita buat, akan dihujat setiap hari. Mungkin pula kesalahan itu akan dikenang orang sepanjang masa. Apalagi sekarang kita sedang hidup di alam penuh kebebasan berekspressi dan kebebasan menyatakan pikiran dan pendapat. Kita tengah hidup di alam demokrasi dengan segala macam tingkat pemahaman dan penafsirannya.

Kalau demikian, haruskah saya berhenti berniat dan beriktikad baik dan berbuat baik di alam nyata? Saya pikir tidak. Seringkali orang tidak menyadari kebaikan dan juga kebenaran. Mereka baru menyadarinya jauh di belakang hari. Bahkan terasa sudah begitu terlambat. Kebaikan tetaplah kita lakukan demi kebaikan itu sendiri, agar kita ikhlas dalam beramal dan batin kita merasa terpuaskan. Kepuasan batin itu penting, walau kenyataan hidup seringkali terasa menyakitkan. Kalau kita banyak berbuat baik kepada orang lain, lebih baik kita melupakannya. Tetapi kalau orang lain berbuat baik kepada kita, wajiblah kita terus mengingat-ingatnya. Semoga saya, menjadi orang yang pandai menghargai segala kebaikan orang lain, dan memaafkan setiap kesalahan dan kekhilafan.

Wallahu ‘alam bissawab.

Cetak artikel Cetak artikel

Short URL: http://yusril.ihzamahendra.com/?p=21

Posted by on Nov 13 2007. Filed under Personal. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response or trackback to this entry

69 Comments for “AKHIRNYA SEMUA KITA AKAN PERGI (I)”

  1. Assalamualaikum Pak Yusril,

    Saya baru pertama kali mengunjungi blog bapak dan langsung tertarik membaca tulisan ini. Salut terhadap tulisan-tulisan yang ada di blog ini, banyak memberikan tausiah yang berguna bagi kita semua.

    Semoga saya bisa belajar bagaimana menulis sesuatu yang jauh lebih bermanfaat untuk orang lain.

  2. #42 Koro. Demikianlah kenyataan hidup. Kalau ada seribu kebaikan yang kita kerjakan, alangkah mudah orang melupakannya. Sebaliknya, kalau ada satu kesalahan, dia akan berkembang beranak-pinak dan akan diingat orang selamanya.

    #43. Jebee. Kesadaran saya akan kematian mulai tumbuh ketika saya kelas 3 SD. Ada teman sekelas saya, namanya Pendi. Di sekolah Pendi berjualan kwaci yang ada mainannya. Kalau saya ada uang sedikit, saya selalu membeli kwaci dengannya. Saya senang mengkoleksi mainan berbentuk tentara membawa senapang, terbuat dari plastik. Ukurannya sangat kecil. Empat hari Pendi tidak masuk sekolah karena sakit. Saya ingin menjenguknya, tetapi rumahnya di Kampung Kalmoa, terasa jauh kalau saya berjalan kaki dari rumah saya di Kampung Sekip. Hari kelima kami sekelas diberi tahu bahwa Pendi telah meninggal. Hati saya sedih bukan kepalang. Saya berjalan kaki ke rumah Pendi dan melihat jenazahnya terbaring. Saya menangis sejadi-jadinya. Kasihan sekali dengan Pendi, ayahnya sangat miskin sehingga tak dapat membawa dia untuk berobat, sampai akhirnya meninggal. Saya mengantar jenazah Pendi sampai ke pemakaman di Kampung Gunung, di kota Manggar, Belitung Timur.

    Sejak itulah saya menyadari sebuah kematian. Di tahun yang sama, ayah seorang teman sekelas saya namanya Hasan, meninggal. Ayah Hasan bekerja sebagai supir bis mengangkut pegawai PN Timah. Saya datang ke rumah Hasan dan melihat dia dan adik-adiknya menangis sedih. Hasan hanya sekolah sampai kelas 4 SD kemudian berhenti, karena tak sanggup bayar uang sekolah. Dia kemudian menjadi nelayan.

    Ketika saya SMP saya diserang sakit. Sering saya muntah darah, tetapi dokter Puskesmas bilang saya bukan diserang TBC. Saya bolak-balik ke rumah sakit tapi tak kunjung sembuh. Badan saya sudah kurus sekali. Saya merasa sebentar lagi saya akan mati. Salah seorang paman saya akhirnya mengobati saya dengan daun sirih yang dia bacakan doa dan jampi-jampi. Lalu saya sembuh. Belakangan saya tahu dari Ibu saya, paman mengatakan mungkin hidup saya tidak akan lama, paling-paling hanya sampai umur 40 tahun. Ibu saya menasehati saya supaya jadi orang baik. Saya melihat ibu saya menangis ketika menasehati saya. Tapi paman bilang, umur manusia adalah kekuasan Tuhan, manusia hanya menduga saja. Paman saya itu seorang sufi. Dia mengamalkan ajaran tasawwuf dan taat beribadah.

    Saya selalu dibayang-bayangi perasaan bahwa kematian akan segera tiba. Ketika umur saya 40 tahun, saya, keluarga dan teman-teman menyelenggarakan selamatan ulang tahun. Seumur hidup, baru itulah pertama kali saya menyelenggarakan selamatan ulang tahun. Keluarga saya miskin dan bersahaja. Kami tak mengenal tradisi merayakan ulang tahun. Kini usia saya sudah 51 tahun, tetapi saya masih hidup juga. Namun, bayangan akan kematian selalu muncul dalam pikiran dan perasaan saya. Jadi menteri atau tidak, kesadaran akan kematian itu tak pernah pupus dalam hati dan pikiran saya.

    Saya ingin menulis hal ini lebih dalam, nanti di blog ini juga.

  3. #52 YIM,
    // “Saya ingin menulis hal ini lebih dalam, nanti di blog ini juga “//

    Mungkin judul tulisannya ” Mudzakarah maut “…..?
    (maaf kalau so tahu), pasti lebih tajam lagi kajiannya.

  4. #52 YIM,
    Saya ingin menulis hal ini lebih dalam, nanti di blog ini juga.

    Mungkin judul tulisannya ” Mudzakarah maut “…..?
    (maaf kalau so tahu), pasti lebih tajam lagi kajiannya

  5. Assalamualaikum Wr. Wb.

    Memang Pak Yusril, semua kita akan pergi …….
    Tapi sebelum pergi kita harus bawa bekal
    Kalau bekal kita tak cukup tentu akan celaka
    Maka, seperti yang Pak Yusril bilang bawalah bekal
    yang banyak, dengan ilmu, beramal soleh dan sodaqoh.

    Pak Yusril aku mau belajar menyusun kata yang baik dari bapak
    untuk di blog saya, saya juga ingin Pak Yusril mengomentari
    kekurangan-kekurangan di blog saya, maklum baru belajar…
    ni alamatnya http://www.AyoBangkitIndonesiaku.wordpress.com

    Terima kasih

  6. Saya baru membaca blog pak yusril hari ini. Saya setuju dengan tulisan bapak,”akhirnya semua kita akan pergi”. Itulah hakikat kehidupan, ibarat orang dalam perjalanan panjang,dia akan singgah di suatu tempat,dan kemudian melanjutkan perjalanannya kembali. Itulah dunia,tempat transit sebelum perjalanan hidup yang sebenarnya..
    Semoga kita senantiasa mendapat lindungan dari Allah swt

  7. Pak Yusril, ini adalah tulisan pertama Anda di blog ini yang saya baca, dan komentar saya, Anda seorang penulis dan pencerita yang sangat baik. Merupakan suatu keberuntungan besar bagi para blogger indonesia, mendapati Anda bergabung di dunia maya ini, menulis blog.

  8. assalamualaikum, wr,wb… slamat ya bang ude jadi artis neh…….

    tulisan tentang abang d resufle kapan d muat bang….padahal kan SBY abang yg dukung…
    bagus juga d muat bang…

  9. Bang Yusril,

    Jauh jauh kita dari kampung mencari pendidikan & penghidupan yang lebih baik, tapi bagaimanapun nasib kita telah digariskan oleh Allah SWT, sebagai orang sekampong, saya mengucapkan turut berduka cita semoga diterima amal & ibadahnya di Surga

    Amin
    Wirawan

  10. hey.. why your site loading so slow?

  11. Yth Bang Yusril,

    Innailahi wainailahi rojjiun semoga almarhum Abdul Hamid bin Baharum
    mendapatkan tempat yang baik di sana. saya kita tulisan Bang Yusril di Blog seperti ini akan bermanfaat buat banyak orang. semoga beramal dengan menuliskan pengalaman dan pemikirannya di tempat yang bisa di akses banyak orang dan gratis ini bisa berlangsung panjang sehingga manfaatnya banyak.

    Jangan lupa menuliskan berbagai peristiwa besar di Indonesia yang bang Yusril ada didalamnya sehingga banyak orang juga tahu sejarah dengan berbagai informasi yang diterimanya.
    salam

    Agus muldya

  12. “Allahumma firglahu warhamhu wa’afihi wa’fuanhu…..”(Ila akhir du’aa).

  13. Innalillahi Wainna ilahi roji’un
    Kita semua akan kembali kepadaNya pak, cuman saya takut kalau kembali nanti roh saya nggak diterima dialam akhirat masalahnya waktu lahir roh saya suci masak kembali kepadaNya kotor. Tolong pencerahan dari Bapak Yusril. Salam. Senang bisa berjumpa dengan Bapak lewat Blog.

  14. Tabloid Berita Mingguan Metro Bangka Belitung

    Assallumualaikum Wr Wb

    Izin Mengambil Tulisan
    Bang Yusril, kami pengasuh Tabloid Mingguan Metro Bangka Belitung yang terbit setiap hari Kamis di Pangkalpinang. Peredaran tabloid ini di seluruh daerah-daerah yang berada di Bangka Belitung. Tabloid ini baru berusia 3 bulan, masih sangat baru, dan kami bersama kawan-kawan mencoba untuk membangunnya. Semoga tabloid ini bisa menjadi bacaan bagi masyarakat.
    Beberapa waktu lalu, kami datang mengunjungi blog Bang Yusril, dan kami sangat tertarik dengan tulisan Bang Yusril berjudul AKHIRNYA SEMUA KITA AKAN PERGI. Tulisan ini sangat penting sekali dibaca masyarakat di Bangka Belitung. Tapi, tentu saja tak semuanya bisa membacanya melalui internet. Maka, dari itu pula, kami mohon izin pada Bang Yusril, tulisan itu bisa dimuat di tabloid Metro Bangka Belitung. Dan kami akan kirimkan tabloid itu ke alamat Bang Yusril.
    Demikian, atas kesediaan Bang Yusril untuk mengizinkan pemuatan tulisan itu, kami ucapkan terima kasih.

    Wassallam

    Replianto
    Redaktur Pelaksana

    Catatan: Mohon Bang Yusril kirimkan alamat untuk pengiriman tabloid itu

  15. Ayah Hamid memang sosok yg menyenangkan,bahasanya yg campur aduk justru jadi hiburan tersendiri jika berkumpul pada saat musim liburan kuliah. Jiwa muda yg memang kental mewarnai kehidupannya & punya daya tarik sendiri utk kami (saya & Adik), dari soal lagu jaman mick jeger sampe hal yg berbau politik, tak jarang kami panggil beliau dgn sebutan sekretaris pak Menteri dan disambut dgn tawanya yg khas. Biasanya bisa berjam-jam kami duduk di ruang tamu rumahnya, mendengarkan cerita beliau saat berkunjung/bertemu anda, terpancar kebahagian serta rasa bangga yg sangat luar biasa. Haru jg bahagia seperti ada spirit baru dalam diri beliau untuk hidup lebih lama, walau kami tahu penyakit menahun yg beliau derita tak menyurutkan semangatnya utk tetap bisa menyaksikan peristiwa2 bersejarah keluarga ini. ayah hamid memang sedikit berbeda dibandingkan Ayah rasyid atau kek bahtiar yg bawaannya serius & pedas kalau berbicara!, mungkin warisan datok baharum yg sedikit berwatak keras. Masih ingat jika sdh begitu ngadunya ke Ayah Hamid,dgn ketawa khasnya beliau hanya bilang, mereka memang begitu tapi maksudnya baik,untuk menghibur kami biasanya dia akan memulai dgn cerita pengalamannya bersama anda, dengan gaya duduk bak seorang intelektual jenius dia mulai cerita & tentunya dgn suguhan kopi panas ala nek mumuk(istri beliau, begitu kami memanggilnya), selang beberapa lama biasanya rumahnya mulai penuh dgn kedatangan putri bungsu(haryati) kek Hasim & Amelia (nek Am), dan tak jarang mereka jg ikutan nimbrung utk mendengarkan kelakar pak asisten menteri (Ayah Hamid) sambil sesekali menyela kelakar beliau. Intinya dari akhir sebuah kelakar beliau menyelipkan nasehat ke pd kami, untuk banyak belajar dari setiap peristiwa ini, bekerja keras & terus lah berusaha jgn pernah patah arang, jadilah seperti apa yg kami inginkan & jgn jadikan kemiskinan sebagai pembatas atas sebuah keinginan & jangan sesekali menjadikan kemiskinan dan keterbatasan sebagai sebuah alasan untuk mengutuk nasib, apa yg telah tuhan berikan adalah sebuah kesempatan untuk dapat kita famami kelak dikemudian hari. entah dari mana kalimat tersebut keluar & hari ini saya baru tahu setelah saya membaca tulisan anda tentang beliau, yg tak pernah beliau ceritakan kepada kami, mungkin beliau berpikir tak ada yg dapat dia banggakan atas dirinya. Terima-Kasih atas semuanya, ternyata orang selama ini saya hormati punya segudang cerita yg dapat saya jadikan pelajaran. Selamat jalan Ayah Doa kami tak akan pernah Putus, Tunaikan tugas mu yg lain disana Ayah,katakan pd sang kuasa jika kau pasrah atas segala sesuatu yg kau tinggalkan diatas muka bumi ini. (Salam Hormat – Post By@RChandra 17/12/2007)

  16. Innalillah …semua sememangnya akan berpulang kembali kepada sang pencipta termasuk saya juga dan kefanaan yang melekat pada diri kita, karena itu harapan untuk bang yusril untuk menjadi pemimpin masa depan harus mendapatkan jalan untuk diperjuangkan, selagi kesempatan itu terbuka jangan pernah menyerah.
    Cukuplah jiwa besar bang yusril saat mundur dari pencalonan hingga gus dur jadi RI 1, cukuplah bang yusril memberi jalan bagi SBY dan JK dan sekarang saatnya bang yusril tentukan jalan sendiri demi ummat dan bangsa ini.
    Do’aku untuk YIM, semoga Allah melapangkan jalan itu…

  17. pak replianto apa khabar

  18. Assalamu’alaikum Wa’Yusril.. Saya termasuk salah satu cucunya AlmarhumAyah Hamid yang dipasar baru.. Tinggal dimana sekarang Wa’Yusril.? saya sama cici Omba Mau berkunjung buat silaturahmmi kalau ada waktu..

    Thanks and semoga Sukses selalu.. Wassalamu’alaikum Wr.Wb.

    Best Regards,
    Iis Sopianti

  19. Assalamu’alikum Bp. Yusrli,

    Saya sangat tersentuh dengan tulis Bapak, mungkin karena saya baru ditinggalkan ibu kandung saya pada tanggal 4 Pebruari 2011.

    Wassalam.

    Terima kasih. Saya berduka atas wafatnya beliau. Allahummaghfirlaha warhamha wa’afini wa’fuanha (YIM)

Leave a Reply


Warning: include_once(/home/yusril/public_html/yusril/wp-content/themes/Transcript/ads/innerpage_300x250.php): failed to open stream: No such file or directory in /home/yusril/public_html/yusril/wp-content/themes/Transcript/innerWideSidebar.php on line 11

Warning: include_once(): Failed opening '/home/yusril/public_html/yusril/wp-content/themes/Transcript/ads/innerpage_300x250.php' for inclusion (include_path='.:/usr/lib/php:/usr/local/lib/php') in /home/yusril/public_html/yusril/wp-content/themes/Transcript/innerWideSidebar.php on line 11